Begini Fungsi Orangtua dalam Pengajaran Karakter Anak pada Masa Pandemi

LINES (14/11). Pada 24 November DPP LDII melansir platform e-pendidikan yang berfokus pada pembangunan karakter. Platform ini bisa dinikmati para penyelenggara pendidikan, termasuk para orangtua.

Orangtua memang memiliki posisi sentral, terutama pada saat pandemi Covid-19. Selama masa pandemi, banyak perubahan adaptasi yang haus disesuaikan, termasuk terkait kondisi rumah, interaksi keluarga, lingkungan masyarakat, ekonomi, gaya hidup dan cara belajar, sekolah, maupun bekerja.

Pakar Psikologi Pendidikan dan Konselor Keluarga DPP LDII, Nana Maznah Prasetyo mengatakan orangtua, anak, maupun guru berisiko mengalami tekanan mental selama pandemi covid-19.

Perubahan drastis yang terjadi selama masa pandemi mengakibatkan rasa bosan, karena kegiatan yang monoton hingga timbul frustasi. Hal tersebut menyebabkan mudah terjadi konflik dalam keluarga yang membuat suasana dalam keluarga menjadi tegang, emosi tinggi, dan tidak nyaman.

“Anak frustasi karena bingung mengerjakan PR. Saat guru menagih tugas pada orang tua, orang tua yang tau tugas anaknya belum diselesaikan akhirnya merasa kesal dan memarahi anak,” kata Nana dalam webinar yang diselenggarakan DPD LDII Kota Malang, Sabtu (14/11).

Pola pengasuhan dan pembelajaran juga menjadi berubah di masa pandemi, dimana tugas guru dibebankan pada orang tua. Padahal peran guru dan orang tua sangat berbeda.Orang tua dengan keadaan emosional yang buruk memiliki resiko melakukan kekerasan pada anak, baik kekerasan fisik maupun verbal. Kedua kekerasan tersebut akan memberikan efek psikologis panjang pada anak.

Hal tersebut menyebabkan orang tua dapat stress dan kesulitan dengan cara belajar anak, disamping itu orang tua juga kesulitan mengatur waktu antara tugas rumah tangga, tugas kantor, maupun tugas mendampingi anak belajar, sehingga tidak punya waktu untuk sendiri.

Pembelajaran secara daring juga menimbulkan dampak kecanduan gawai pada anak, hingga perubahan emosi yang mengakibatkan terganggunya mental. Penggunaan gawai yang berlebihan membuat otak memproduksi hormon dopamin berlebihan, sehingga mengakibatkan terganggunya fungsi otak bagian depan.

“Ini menurunkan perkembangan otak anak, serta perhatian terhadap lingkungan sekitar menjadi berkurang,” ujar Nana.
Dampak pandemi juga dapat berpengaruh pada hubungan antara ibu dan ayah. Jika masing-masing keduanya tidak menyelesaikan masalah terhadap dirinya sendiri, maka akan timbul konflik karena saling menyalahkan pasangannya.

Oleh karena itu penting bagi masing-masing keluarga beradaptasi, untuk mengelola diri atau berdamai dengan diri sendiri maupun keadaan. Karena jika terjadi konflik antara ibu dan ayah, maka akan mempengaruhi hubungan kepada anak atau hubungan dengan anggota keluarga lainnya.

“Ini betul-betul harus diwaspadai. Kita harus bisa memeriksa diri, memahami dan berkomunikasi dengan pasangan, supaya konflik tidak menjadi besar,” lanjutnya.

Pandemi Covid-19 mengembalikan pendidikan utama pada keluarga, karena semua interaksi menjadi lebih intens dengan keluarga. Nana mengatakan pandemi mengembalikan kesadaran fungsi dan peran orang tua kepada fitrahnya. Karena saat pandemi semua di rumah interaksi menjadi lebih intens dengan keluarga.

Di dalam Islam sendiri dijelaskan pendidikan utama dan pertama adalah di rumah (keluarga), yakni melalui orang tua. Fungsi peran keluarga menjadi bulat, artinya keluarga harus beradaptasi selama masa pandemi.

Setiap orangtua bertanggung jawab atas perkembangan psiko sosial anak. Psiko sosial sendiri berhubungan dengan kondisi sosial seseorang dengan kesehatan mental atau emosinya. Seseorang yang sehat mentalnya akan bereaksi dengan cara positif dalam banyak situasi, begitu pula sebaliknya.

Oleh karena itu, menurut Nana hal paling utama yang harus dilakukan orangtua saat ini adalah relasi kepada diri sendiri, kemudian bonding atau kelekatan antara keluarga, terutama antara ibu dan anak. Menurut Nana jika semua memiliki relasi hubungan yang baik terhadap diri sendiri, masing-masing keluarga akan dapat melihat kekuatan dan kemampuan anggota keluarga lainnya. Orang tua juga akan dapat mengenal karakter anak dengan baik.

“Masing-masing keluarga harus berdamai dengan diri sendiri dulu, lalu berdamai kepada pasangan atau ibu kepada ayah, agar bisa menciptakan relasi yang baik pada anak. Sehingga suasana aman dan nyaman akan terbentuk,” tutupnya.

Berdamai dengan diri dijelaskan Nana menerima qodar yang telah diberikan Allah SWT. Allah memberikan manusia kemampuan beradaptasi, termasuk menerima perubahan situasi yang bermula pada diri sendiri, bukan orang lain.

Memeriksa dashboard emosi dengan mengenali faktor yang dapat memicu emosi dalam diri, sehingga dapat menyalurkan emosi secara positif. Termasuk menciptakan aneka cara baru dalam membangun diri dan memecahkan masalah.

“Tetap berprasangka baik, khusnudzon billah atas apa yang terjadi dalam kehidupan. Bahwa semua ketentuan Allah agar kita semua menjadi lebih kuat,” ujarnya.

Please follow and like us:
error0
fb-share-icon20
Tweet 20
fb-share-icon20

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *