DPP LDII Ajak Warga Antisipasi Virus Corona

 

Jakarta (18/3). Indonesia dalam kehati-hatian tingkat tinggi, dalam menghadapi wabah virus corona. Usai Badan Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan virus tersebut sebagai pandemi global, Presiden Jokowi meminta rakyat Indonesia untuk mengurangi kegiatan di luar rumah ataupun menghadiri kumpulan dalam jumlah massa yang besar.

Pemerintah telah meminta masyarakat mengurangi kegiatan di luar rumah. Para pekerja diperintahkan bekerja di rumah dan sekolah diliburkan. Hingga 16 Maret 2019, Juru Bicara (Jubir) Pemerintahan untuk Penanganan Wabah Virus Corona Achmad Yurianto mengatakan, jumlah pasien positif terjangkit virus corona di Indonesia bertambah menjadi 134 orang. Sedangkan lima orang telah dinyatakan meninggal usai terserang virus corona.

“Sehubungan dengan merebaknya wabah Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) di Indonesia, DPP LDII meminta warga LDII mengantisipasi virus corona dengan berdoa agar terus dijaga oleh Allah dan berpola hidup sehat,” ujar Ketua Umum DPP LDII, Abdullah Syam. Menurut Abdullah Syam, perilaku hidup sehat harus dilaksanakan setiap individu, lingkungan keluarga dan aktif mengkampanyekan pada komunitas, lingkungan antara lain dengan membiasakan diri mencuci tangan dengan sabun, yang dibasuh dengan air mengalir.

Abdullah Syam juga meminta warga LDII beristirahat yang cukup, mengkonsumsi makanan sehat dan menjaga keseimbangan gizi, minum air putih yang cukup serta menjaga kebugaran fisik dengan berolahraga yang cukup dan rutin. DPP LDII meminta DPW, DPD, PC, dan PAC mendukung serta mengikuti arahan dan petunjuk Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, dalam penanganan dan pencegahan penyebaran Covid-19, termasuk dalam penyelenggaraan kegiatan dengan konsentrasi massa.

Abdullah Syam juga meminta, setiap warga LDII menghindari penyebarluasan informasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan (hoax) dan menghindari perilaku konsumtif berlebihan (panic buying). Ia juga meminta DPW, DPD, PC dan PAC serta pengurus Pondok-Pondok Pesantren, DKM (Dewan Kemakmuran Masjid) dan Majelis Taklim di lingkungan LDII, agar menyediakan peralatan kebersihan yang memadai seperti; sabun cair, hand sanitazer di masjid, mushollah, dan tempat-tempat kegiatan LDII serta mengusahakan ketersediaan masker khusus bagi tamu yang sedang flu, bila ke pondok pesantren atau ke wisma tamu.

“Warga LDII di manapun harus bergotong royong membersihakan masjid dan sarana ibadah lainnya, melakukan penyemprotan dengan cairan disinfektan di lingkungan sarana ibadah, menggulung karpet serta membersihkan lantai masjid, musholla, dan tempat kegiatan secara berkala,” imbuh Abdullah Syam.

DPP LDII mendukung langkah pemerintah untuk menerapkan sistem belajar dari rumah bagi para siswa. Abdullah Syam mengapresiasi sekolah-sekolah di lingkungan LDII yang telah mengikuti anjuran pemerintah. Abdullah Syam juga meminta agar seluruh orangtua memperhatikan dan mengikuti ketentuan belajar di rumah sebagaimana petunjuk Dinas Pendidikan atau sekolah setempat, sesuai dengan kurikulum yang diberikan oleh guru kelas masing-masing.

“Semoga musibah ini cepat berlalu, dan kehidupan bangsa Indonesia kembali berjalan dengan normal. Saya mendoakan segenap bangsa Indonesia, baik di dalam maupun di luar negeri, selalu dilindungi Allah, diberi kekuatan dan kesabaran,” imbuh Abdullah Syam. Ia meyakini, cobaan wabah penyakit bisa dilewati bangsa Indonesia dengan baik. Dan momentum musibah dan cobaan ini menjadi sarana refleksi diri bagi para pemimpin dan rakyat Indonesia, untuk menjadi insan yang lebih baik. Untuk menjadikan bangsa dan negara Indonesia yang lebih maju dan beradab.

 

Oleh: Rully Sapujagad (contributor) / Ludhy Cahyana (editor)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *